02. Marketing Business Proposal Template

Tips Tata Letak dan Desain Proposal

Anda memiliki bisnis yang Anda yakini, menawarkan layanan yang sangat baik dengan harga yang kompetitif, dan memiliki prospek yang kuat datang melalui pintu — tetapi kenyataannya, dalam persaingan, Anda masih kehilangan terlalu banyak deal.

Mengapa? Desain proposal yang bagus sering kali terabaikan. Proposal harus dirancang namun sangat kuat, sehingga dapat menjadi alat yang dapat membuat perusahaan Anda menonjol dan memenangkan lebih banyak bisnis.

Dalam proses pembuatan proposal yang panjang dan seringkali sulit, desain sering kali diturunkan ke prioritas terendah. Itu bisa dimengerti; sebagai pemilik bisnis, atau orang yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan proposal, perhatian utama Anda adalah pada konten, bukan tata letak proposal.

Judul yang ringkas dalam sampul, konten yang akan menyapu timbal penjualan Anda, pilihan harga yang kompetitif, dan, mudah-mudahan, penelitian kasus menawan yang memamerkan keahlian Anda dengan contoh-contoh dunia nyata; ihose semua yang menjual bisnis Anda, jadi mengapa penting jika proposal terlihat cantik atau tidak? Anda mencoba untuk mencapai kesepakatan ini, bukan memenangkan kontes kecantikan, bukan?

Proposal yang dirancang dengan buruk dapat membingungkan, sulit dibaca, tidak praktis, dan gagal berkomunikasi secara efektif dengan klien Anda.

Desain proposal Anda harus berfungsi dan cantik, atau semua hal bagus yang Anda masukkan ke dalam proposal dapat terbuang percuma. Dan itu sangat memalukan.

Menyusun proposal tidak hanya tentang tampilannya (meskipun tentu saja ini merupakan faktor); bagaimana informasi dalam proposal Anda dikomunikasikan. Jika proposal Anda terlihat tidak fokus, Anda terlihat tidak fokus.

Jika proposal tidak secara jelas menunjukkan hasil atau proses Anda, calon klien Anda akan melihatnya dan langsung berangkat.

Luangkan waktu untuk fokus pada format proposal Anda, perhatikan baik-baik untuk melihatnya, sehingga Anda dapat memastikan penawaran Anda menonjol di kotak masuk yang penuh.

Tata letak, tipografi, gambar, dan estetika desain proposal Anda semuanya bekerja sama untuk memberi pembaca gambaran tentang siapa Anda, apa yang dapat Anda lakukan untuk mereka, dan mengapa mereka harus mempekerjakan Anda.

Desain proposal yang buruk dapat membuat klien Anda merasa tidak puas dengan apa yang mereka lihat, atau lebih buruk lagi, kewalahan dan bingung dengan tata letak yang berantakan. Jika pesaing Anda memberikan proposal yang tampak tajam dan dirancang dengan baik, peluang Anda untuk menutup kesepakatan akan mendapat pukulan signifikan langsung dari gerbang.

Desain proposal yang baik membuat Anda menonjol dari pesaing Anda dan mengomunikasikan layanan dan diferensiasi perusahaan Anda secara efisien dan jelas.

Orang-orang akan lebih mengingat hal-hal yang lebih menonjol dari rekan-rekan mereka jika mereka berbeda, dan desain proposal yang bagus adalah cara yang pasti untuk membuat Anda menjadi yang teratas.

Membuat proposal yang dirancang dengan baik adalah sebuah investasi, tetapi ini adalah salah satu yang mungkin tidak dimiliki banyak perusahaan. Jadi, dari mana Anda harus memulai?

Elemen desain proposal yang kuat

Kami tidak akan membahas terlalu dalam tentang prinsip-prinsip desain dalam artikel ini (berikut adalah contekan praktis jika Anda penasaran). Alih-alih, kami akan fokus pada beberapa hal praktis yang dapat Anda gunakan segera untuk menyempurnakan desain proposal dan membuat klien terkesan.

Ikuti pedoman merek Anda

Ingatlah bahwa merek Anda lebih dari sekadar logo Anda. Merek Anda adalah identitas Anda sebagai perusahaan dan janji kualitas Anda kepada klien diwakili melalui faktor-faktor seperti grafik, citra, dan nada suara.

Jika Anda adalah agensi desain atau pemasaran, Anda mungkin sudah memiliki pedoman merek. Tetapi untuk bisnis lain, membuat pedoman merek mungkin bukan sesuatu yang Anda miliki atau pertimbangkan untuk berinvestasi. MailChimp memiliki contoh sederhana pedoman merek mereka, serta gagasan tentang bagaimana merek mereka digunakan.

Tanpa terlalu jauh membahas tentang bagaimana membangun merek yang sukses, konsistensi adalah kuncinya. Warna, citra, tipografi, dan nada suara Anda harus mencerminkan siapa Anda, dan bagaimana Anda ingin dianggap oleh audiens target Anda.

Logo

Merek Anda lebih dari sekadar logo Anda, tetapi logo tersebut masih menjadi andalan armada Anda, jadi harus terlihat bagus. Pastikan Anda memiliki file .png besar dan beresolusi tinggi dari logo dan / atau tanda kata yang berfungsi pada latar belakang putih, gelap, dan berwarna, sehingga tidak buram.

Sekali lagi, jika Anda memiliki tim desain internal, Anda pasti sudah memilikinya, tetapi jika Anda melakukan outsourcing ke agensi atau freelancer dan kehilangan sesuatu, hubungi mereka untuk mendapatkan apa yang Anda butuhkan.

Logo yang baik memberikan kesan pertama yang baik, sehingga logo tersebut harus muncul di sampul proposal Anda, dan, dalam banyak kasus, menjadi elemen berulang di halaman lain tanpa mengambil alih.

Warna

Jika Anda memiliki merek yang mapan, Anda mungkin sudah memiliki palet warna. Itu adalah warna Anda, jadi gunakanlah! Menambahkan warna pada judul teks proposal, nomor halaman, dan elemen berulang apa pun adalah cara cepat dan sederhana untuk membangun kesan merek yang konsisten di seluruh proposal Anda. Kita akan melihat beberapa contoh nanti di postingan ini.

Jika Anda mencari palet warna baru atau Anda belum memilikinya, ada banyak sumber daya online gratis untuk membantu Anda, dan favorit kami di Proposify adalah Coolors. Dengan Coolors, Anda dapat dengan cepat menghasilkan palet warna acak, menyesuaikan semuanya, dan menyimpan serta mengekspor palet Anda dalam banyak format.

Atau, jika Anda benar-benar kekurangan waktu, Anda dapat memilih dari ribuan palet yang telah dibuat orang lain. Jangan takut untuk menjadi berani dan kreatif dengan warna Anda – pastikan saja semuanya tetap terbaca.

Fotografi dan Grafik

Tidak ada aturan emas bahwa proposal Anda harus menggunakan foto; jika Anda mengirimkan sesuatu seperti kontrak atau revisi cepat ke klien lama, Anda bisa mendapatkan salinannya saja. Namun pada umumnya, proposal dengan gambar bagus yang memperkuat pesan merek Anda dan memamerkan karya Anda lebih mengesankan dan berdampak daripada yang tidak.

Jadi, apakah Anda menggunakan situs gambar gratis atau situs stok tradisional, meluangkan beberapa jam dari hari Anda untuk mengumpulkan koleksi kecil foto bagus untuk merek Anda adalah investasi yang akan terbayar di masa depan.

Salinan

Kami akan lalai jika kami tidak menyebutkan bahwa salinan yang bagus cocok untuk desain proposal yang bagus. Jika Anda memiliki seseorang di staf dengan lidah perak, gunakan bakat itu. Jika Anda tidak memiliki seseorang yang dapat menulis konten proposal yang menarik, jelas, dan persuasif, pertimbangkan untuk melakukan outsourcing ke copywriter lepas.

Sekali lagi, ini adalah investasi yang berharga untuk mengembangkan salinan yang dapat Anda gunakan berulang kali. Apakah merek Anda unik? Keren dan tegang? Profesional dan langsung? Apa pun itu, temukan nada suara Anda dan pertahankan.

Tipografi

Kadang-kadang kita menghabiskan begitu banyak waktu untuk berkonsentrasi pada kata-kata dalam proposal kita, mudah untuk mengabaikan jenis huruf yang mereka berikan. Sekali lagi, jika Anda memiliki pedoman merek atau desainer yang bekerja dengan Anda, pertanyaan tentang jenis huruf yang akan digunakan seharusnya sudah menjadi terjawab.

Temukan satu atau dua font yang mudah dibaca dan sesuai dengan merek Anda. Pastikan judul Anda tebal, dan pastikan Anda memiliki tinggi baris yang nyaman (yang merupakan ruang di antara baris teks Anda), sehingga teks tubuh Anda sangat mudah dibaca. Semakin mudah klien Anda membaca konten proposal Anda, semakin mudah untuk meyakinkan mereka bahwa perusahaan Anda adalah pilihan terbaik.

Tata Letak

Dengan pedoman merek Anda yang dipadatkan, kemudian beberapa foto luar biasa ditambahkan, dan akhirnya salinan yang akan menjatuhkan klien Anda, bagaimana seharusnya Anda menyusun proposal Anda?

Berikut adalah beberapa aturan tata letak proposal yang cepat dan praktis:

  • Membaca paragraf panjang teks membebani mata, jadi pertahankan panjang baris Anda (lebar paragraf Anda) ke suatu tempat dalam 50-75 karakter per rentang baris
  • Pisahkan bagian teks yang panjang dengan gambar untuk memberi klien Anda sedikit istirahat dari membaca.
  • Jaga agar semuanya tetap selaras dengan cara yang tidak membingungkan mata pembaca. Biasanya, teks rata kiri adalah pilihan terbaik Anda. Praktik ini menciptakan garis yang konsisten untuk dilihat oleh mata pembaca, membuatnya mudah untuk mengonsumsi teks dalam jumlah besar sekaligus. Semakin berbaris secara merata, semakin mudah bagi mata untuk bergerak di sekitar halaman.
  • Gunakan ruang putih. Berikan ruang bagi elemen pada halaman Anda untuk bernafas, dan itu akan berdampak lebih besar.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
WhatsApp Kami!