Barcode jenis nya sangat banyak sekali. Salah satunya adalah barcode UPC (Universal Product Code) dan sering kali paling terlupakan dari produk apa pun yang dijual pengecer. Tetapi jangan tertipu, angka-angka yang tampaknya tidak penting dan desain seperti zebra ini bisa berimbas kuat, terutama untuk bisnis kecil.

Sebenarnya barcode ini sering terlihat. Jika Anda berbelanja barang eceran, barcode UPC ini berada pada setiap item yang ter beli, namun sebagian besar dari kita (termasuk beberapa pemilik usaha kecil) tidak tahu tujuan barcode selain memindai item saat checkout. Sementara ada lebih dari selusin jenis barcode, yang paling umum digunakan dalam ritel adalah barcode UPC.

Barcode UPC

Sebelum kita melangkah lebih jauh ke dalam manfaat aktual barcode UPC untuk bisnis kecil, mari kita pahami apa itu barcode UPC. Kode Produk Universal, atau UPC untuk jangka pendek, adalah nomor 12-digit unik yang ditetapkan untuk barang eceran. Angka-angka ini ditugaskan oleh organisasi nirlaba GS1, yang mengembangkan dan mempertahankan standar global untuk komunikasi bisnis.

Dari 12 digit ini, enam digit pertama adalah awalan perusahaan dan identifikasi perusahaan yang menjual produk. Lima angka berikutnya adalah nomor referensi item dan spesifik untuk item tertentu. Angka terakhir dalam urutan adalah angka cek. Digit cek persis seperti yang terdengar. Ini digunakan untuk memastikan akurasi dan “memeriksa” terjadinya kesalahan.

Nah sekarang Anda sudah tahu apa itu barcode UPC. Lalu mengapa Anda memanfaatkan barcode UPC untuk bisnis Anda?.

Sebelum membaca lebih jauh, kami, Ayuprint percetakan di Karawang bisa membantu Anda menciptakan kemasan dengan barcode sesuai Anggaran kebutuhan Anda.

Barcode UPC

Memanfaatkan manfaat barcode UPC saat pembayaran

Seperti yang disebutkan sebelumnya, penggunaan barcode yang paling umum dan dapat dikenali adalah pada produk eceran yang dipindai selama proses checkout. Seorang pelanggan masuk ke toko dan menempatkan barang di konter untuk dibeli. Kemudian, kasir memindai barcode dan jreng!, semua informasi produk secara ajaib ditambahkan ke pesanan pelanggan di sistem tempat penjualan Anda dan Anda siap untuk menerima pembayaran dalam hitungan detik.

Itu kalo pembeli membeli 1 barang di toko Anda. Sekarang, bayangkan jika produk tersebut tidak memiliki barcode dan pelanggan Anda membeli 100 produk. Anda, sebagai kasir, harus menambahkan setiap item secara manual ke pesanan. Berapa lama pelanggan akan berdiri di sana menunggu semua barang yang akan dihitung dan dicek satu-persatu dan siap untuk pembayaran?

Barcode UPC

Tanpa scanner barcode, meski pelayanan kasir yang cepat atau item produ yang dibeli banyak yang sama, masalah utamanya adalah, adalah proses checkout akan memakan waktu lebih lama.

Semua orang benci mengantre, jadi semakin cepat Anda bisa mendapatkan pelanggan yang dilayani penghitungan pembayaran mereka, semakin bahagialah mereka.

Produk dengan barcode UPC dan teknologi scanner barcode tidak hanya mempercepat proses checkout, tetapi juga meningkatkan akurasi.

Manusia itu sering alpa, pelupa dan pembuat kesalahan, dan pegawai ritel tidak terkecuali. Bahkan jika Anda memiliki karyawan yang sangat baik, yang sejauh ini belum membuat satu kesalahan memasukkan data, ketahuilah bahwa kemungkinan besar, kesalahan tetap saja mungkin terjadi. Dan satu kesalahan itu dapat merugikan bisnis Anda dalam jangka panjang.

Kabar baiknya. Dalam beberapa tahun terakhir, biaya scanner  barcode telah menurun secara signifikan, sehingga memanfaatkan manfaat barcode UPC tidak lagi merusak kantong Anda. Beberapa alasan untuk penurunan harga termasuk permintaan yang lebih tinggi karena pengenalan sistem POS berbasis tablet yang memanfaatkan teknologi ini, di samping produsen baru di pasar memanfaatkan permintaan ini.

Barcode UPC

Saat ini, Anda dapat membeli scanner barcode dengan sekitar sejuta atau dua juta rupiah, tergantung pada spesifikasi produk. Jika Anda tidak yakin pemindai barcode mana yang paling sesuai untuk bisnis Anda, Googling saja, banyak  sumber yang dapat membantu Anda memilih pemindai barcode terbaik untuk kebutuhan bisnis Anda.

Dari perspektif ritel, sebagian besar barang yang Anda terima dari grosir Anda sudah akan dilengkapi dengan barcode, jadi setengah dari pertempuran sudah dilakukan. Yang perlu Anda lakukan hanyalah memverifikasi bahwa sistem tempat penjualan Anda memiliki kemampuan untuk memindai barcode saat checkout dan langkah apa yang perlu Anda ambil untuk menerapkan fitur ini. Saat ini, sebagian besar sistem POS memiliki kemampuan ini, jadi seharusnya tidak ada masalah saat menemukan salah satu yang berfungsi untuk Anda.

Nah sebelum Anda lebih jauh  mempelajari tentang keuntungan menggunakan barcode UPC dan scanner barcode, kami, Ayuprint percetakan tredekat dari KIIC Suryacipta di Karawang hingga Jababeka di Bekasi, adalah solusi desain dan cetak barcode sesuai kebutuhan Anda.

Manfaat barcode UPC untuk manajemen persediaan / stock barang

Area lain di mana pedagang dapat memanfaatkan penggunaan barcode adalah manajemen inventarisasi. Sama pentingnya dengan topik ini, biasanya ini adalah hal yang ngeri bagi kebanyakan pengecer. Bukan karena mereka tidak suka menimbun rak mereka dengan inventaris agar pelanggan membeli, tetapi karena sering kali ini merupakan proses yang memakan waktu dan membosankan bagi banyak orang. Ini terutama berlaku bagi mereka yang tidak menggunakan barcode UPC untuk bisnis kecil mereka.

Ketika seorang pemilik usaha kecil menerima produk dari pemasok mereka, salah satu langkah pertama yang mereka ambil adalah “check-in” item. Ini biasanya berarti cepat sekali untuk memastikan tidak ada yang rusak, menambahkan item ke persediaan, dan kemudian menyimpan rak.

Biasanya, ada sejumlah item yang termasuk dalam satu pengiriman. Meskipun ini adalah praktik standar, itu menambah lapisan kompleksitas pada proses pengambilan. Semakin banyak produk yang dikelola sekaligus, semakin banyak peluang untuk kesalahan entri data, terutama jika itu adalah proses manual.

Jika kesalahan dibuat selama input data, kemungkinan kesalahan yang tertangkap cukup tipis. Dengan cepat bisa menjadi semacam pekerjaan”mencari jarum di tumpukan jerami”. Anda tidak akan punya waktu untuk itu.

Di sinilah manfaat lain dari peranan barcode  UPC dan scannernya! Prosesnya bisa dilakukan dengan lebih cepat dan biasanya dalam hitungan menit. Anda cukup memindai kode barcode UPC, masukkan jumlah yang diterima, simpan informasi yang diperbarui dan pindah ke item berikutnya. Tidak perlu memeriksa kembali data untuk kesalahan karena semuanya termasuk dalam kode. Selain itu, teknologi juga semakin mudah diimplementasikan. Banyak pemindai barcode adalah “plug-and-play” sehingga Anda hanya tinggal mengeluarkannya dari kemasan, mencolokkannya (atau terhubung melalui Bluetooth) dan Anda siap untuk menggunakannya.

Ketika Anda pertama kali memulai bisnis, tentu uang yang terbang dari saku Anda jauh lebih cepat daripada uang yang masuk. Meskipun itu normal, mungkin membuat Anda sedikit khawatir untuk menghabiskan beberapa juta rupiah  pada scanner barcode, sebuah item yang dianggap “aksesoris” ke sistem POS atau perangkat lunak manajemen inventaris Anda.

Sebelum Anda membuat keputusan terburu-buru dan menganggap “aksesoris” ini bukan sebuah keharusan, luangkan waktu sebentar untuk memahami manfaat kode barcode UPC dan teknologi pemindaian barcode itu. Demikianlah beberapa penjelasan tentang kegunaan barcode UPC bagi bisnis Anda baik  itu toko ritel maupun grosir.